The Hello Bar is a simple web toolbar that engages users and communicates a call to action.

Muhasabah Tahun Baru Hijrah 1433

Sama ada kita sedar atau tidak, kita telah memasuki Tahun Baru 1433 Hijriah. Tahun hijrah merupakan tarikh yang amat penting kerana ia telah memahat sejarah agung perjuangan Rasulullah s.a.w di peringkat awal Islam.

Hijrah juga menjadi lambang perubahan dan memberi makna yang cukup besar kepada pembangunan tamadun umat Islam. Maal Hijrah yang saban tahun kita sambut dan raikan sebenarnya perlu difahami dan dihayati agar kita dapat memenuhi tuntutannya dan beriktibar daripadanya.

Tahun Baru Hijrah 1433

Hijrah dari sudut bahasa bermaksud meninggalkan atau berganjak menjauhi sesuatu. Sesuai dengan maksud kalimah ini, hijrah sebenarnya menuntut kita bergerak meninggalkan suatu daerah atau keadaan yang buruk untuk beralih ke suatu keadaan yang lebih baik.

Inilah yang dimaksudkan oleh hadis Rasulullah s.a.w. sebagaimana yang diriwayatkan Imam Ahmad daripada Abdullah bin Amru, Sabda Rasulullah s.a.w.

(more…)

Aku Janji Berakhlak Mulia

Soal pembinaan kualiti insan adalah satu perkara yang sangat penting dalam kehidupan manusia. Pada asasnya, manusia dan kualiti tidak boleh dipisahkan kerana tanpa insan yang berkualiti, sudah tentu tidak akan wujud kelangsungan hidup masyarakat yang bertamadun. Oleh sebab itu, maka pada hari ini kita menyaksikan program-program pembangunan modal insan diberi keutamaan di peringkat institusi keluarga, sosial, pendidikan, dan perkhidmatan sama ada di sektor swasta mahu pun awam.

Perbincangan tentang modal insan ini telah bermula lebih awal iaitu sebelum kelahiran manusia itu sendiri. Pengutusan Rasul-rasul Allah dan Nabi-nabi di muka bumi ini adalah untuk membentuk manusia berakhlak mulia atau membina kualiti modal insan. Ini dapat difahami melalui ikrar dan Aku janji yang dibuat oleh manusia dengan Allah SWT sewaktu di alam ruh untuk menjadi manusia yang soleh berteraskan akidah tauhid yang satu. Firman Allah SWT:

Maksudnya, “Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu mengeluarkan zuriat anak-anak Adam dari (tulang) belakang mereka, dan Ia jadikan mereka saksi terhadap diri mereka sendiri, (Firman-Nya): Bukankah Aku Tuhan kamu? Mereka menjawab: Benar, kami menjadi saksi. Yang demikian supaya kamu tidak berkata pada hari Kiamat kelak: Sesungguhnya kami orang yang lalai tentang (hakikat tauhid) ini.”
(Surah al-A’raf:172)
(more…)