Kasih Sayang Pupuk Kesejahteraan Ummah

Manusia secara tabienya dijadikan oleh Allah s.w.t. sebagai makhluk yang bersosial. Mereka sentiasa cenderung untuk bergaul sesama sendiri, bermuafakat, bertolong-tolongan untuk mendapat manfaat dan memenuhi keperluan diri. Secara zahirnya tidak mungkin manusia itu hidup sendirian tanpa apa-apa hubungan dengan manusia lain.

Persoalan besar timbul ialah walaupun manusia itu pada fitrahnya bersosial tetapi mengapa mereka hidup bermusuhan, bunuh membunuh, dan menzalimi sesama keluarga, jiran tetangga, masyarakat, dan terhadap makhluk Allah yang lain. Ini bertentangan dengan ajaran Nabi s.a.w. bahawa Islam adalah agama kasih sayang sebagaimana sabda baginda yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim daripada Nu’man bin Bashir r.a:

Maksudnya: “Perumpamaan orang mukmin dalam berkasih sayang,berkasihan belas dan menaruh simpati adalah seperti satu tubuh. Apabila salah satu anggota ada yang sakit, maka seluruh anggota tubuh akan merasainya seperti demam dan tidak dapat tidur malam.”
(more…)