Menjauhi Makanan Yang Haram

Rasulullah s.a.w bersabda yang bermaksud:

”Setiap jasad yang membesar daripada benda-benda yang haram maka api nerakalah yang layak baginya.”
(al-Baihaqi dan Abu Nuim)

Huraian

  1. Harta-harta yang berkat itu adalah harta yang halal dan baik, kerana sesuatu yang diambil dari yang tidak halal dan tidak baik tidak mungkin mampu mendorong seseorang kepada melakukan kebaikan sama ada kepada diri sendiri mahupun orang lain.
  2. Setiap daging yang timbul atau dihasilkan dari sesuatu yang haram maka nerakalah tempatnya.
  3. Pengertian halal yang harus difahami daripada hadith di atas adalah mencakupi aspek-aspek berikut:
    a) Halal wujudnya, iaitu apa saja yang tidak dilarang oleh agama Islam, seperti makanan dan minuman yang tidak diharamkan oleh syariat Islam.
    b) Halal cara mengambil atau memperolehinya, iaitu cara mengambil atau cara memperoleh yang tidak dilarang oleh syariat Islam seperti harta yang diperoleh dari pekerjaan yang halal menurut pandangan syariat Islam.
    c) Halal karena tidak bercampur dengan hak milik orang lain, kerana sudah dikeluarkan zakatnya. Jika sebaliknya (haram) jika ia berupa bahan makanan dan dimakan oleh seseorang maka pengaruhnya sangat buruk terhadap perkembangan rohani dan jasmani seseorang.

Sumber : Jabatan Kemajuan Islam Malaysia

Leave a Comment